Belajar untuk Mengatakan Tidak kadang-kadang boleh Sangat Bermanfaat

Belajar untuk Katakan “Tidak” kadang-kadang boleh memberi manfaat kepada diri sendiri dan dalam post ini saya akan meliputi sebab-sebab mengapa dan bagaimana untuk melakukannya tanpa merasa bersalah atau menyakitkan orang.

Mempunyai beban kerja yang besar kadang-kadang tidak dapat dielakkan, sama ada di rumah, di sekolah, atau di pejabat. Sekiranya terperangkap dalam dilema seperti itu, orang cenderung meminta bantuan, merasa yakin bahawa mereka tidak akan ditolak.

Oleh kerana kita mempunyai keperluan untuk merasakan bahawa kita tergolong, ia sangat mudah untuk mengatakan ya dan bersetuju untuk melakukan kebaikan untuk orang lain. Kemudian di akhir hari, kita mendapati diri kita terlalu banyak dengan perkara-perkara yang perlu kita lakukan.

Ini hanya boleh menghasilkan dua perkara: mencapai segala sesuatu hingga keletihan tetapi mengorbankan masa kita sendiri, atau hanya memilih untuk tidak melakukan tugas yang kita sepakat untuk melakukan dan akhirnya mengecewakan orang-orang yang kita berjanji untuk membantu.

Jadi apa yang boleh kita lakukan untuk mengelakkan insiden seperti ini berlaku?

Simple: Kita Mesti Belajar untuk Mengatakan Tidak kadang-kadang.

Kedengarannya seperti perkara yang sangat mudah dilakukan, namun perkataan dua huruf ini, tidak kira betapa mudahnya, selalu menjadi kata yang sangat mencabar untuk kebanyakan orang.

Sejak zaman kanak-kanak, kita telah menjadi kebiasaan untuk menunjukkan kesopanan dan kesopanan kepada orang dengan mengatakan ya, terutamanya apabila seseorang meminta kita untuk mendapat sokongan. Kita tidak pernah berkata “tidak” dengan selesa dan selesa kerana kita rasa ia tidak sopan.

Oleh kerana sifat negatifnya, perkataan “tidak” selalu dikaitkan dengan kekasaran dan sikap tidak peduli. Ia bercanggah dengan kebaikan hati dan keramahan orang asli.

Oleh itu, sentiasa ada rasa bersalah yang merasakan dalam diri kita setiap kali kita mengatakan tidak kepada seseorang. Sebaliknya, kita berkata ya untuk mengelakkan penolakan dan membuat orang lain berasa baik tentang diri mereka sendiri.

Pada pandangan pertama, hidup di dunia di mana orang sangat terbuka untuk membantu satu sama lain tanpa rasa takut penolakan seperti idea yang baik. Ia menghalang perasaan bersalah yang tidak diingini (jika kita menolak seseorang) atau memalukan (jika kita ditolak) yang kita dapat dari perkataan “tidak.” Tetapi jika anda akan melihatnya dengan teliti, kita akan kehilangan sesuatu yang lebih penting jika kita tidak belajar untuk mengatakan tidak.

Setiap kali kita bersetuju untuk melakukan kebaikan untuk orang lain, kita sebenarnya mengorbankan kepuasan dan kebahagiaan peribadi kita.

Simplify Your Life.

Learn to Say ‘No’

Anonymous

Membantu orang lain adalah perbuatan yang mulia dan kita benar-benar merasa senang apabila kita menawarkan bantuan kepada orang yang memerlukan.

Sekalipun kita ingin memberikan bantuan kepada semua orang sebanyak yang kita boleh, kita perlu memahami bahawa kita juga mempunyai tugas kita sendiri untuk dicapai, yang kebanyakannya penting untuk pertumbuhan peribadi kita.

Setiap tugasan memerlukan masa, perhatian, dan tenaga untuk dicapai, jadi kita merancang dengan teliti hari ini untuk memaksimumkan sumber-sumber yang berharga ini dan menyelesaikan kerja sebanyak mungkin.

Tetapi jika kita bersetuju untuk melakukan sesuatu untuk orang lain, kita akhirnya berusaha lebih banyak tenaga dan menghabiskan lebih banyak masa bekerja di atasnya daripada berehat, bersantai, atau menghadiri komitmen lain.

Kita akhirnya marah sambil menamatkan kerja orang lain daripada melakukan sesuatu yang akan memberi manfaat kepada kita. Dan apabila ia selesai, anda akan merasa lega bahawa ia akhirnya berakhir daripada merasa puas dan bangga dengan diri anda bahawa anda telah mencapai itu.

Di sinilah seni penolakan berguna. Kita tidak perlu memenuhi setiap permintaan yang diminta oleh orang. Kita mesti belajar untuk mengatakan tidak kepada beberapa nikmat ini terutama jika ini akan menghalang kita daripada menyelesaikan tugas penting kita sendiri.

Dengan mengetahui bila untuk mengatakan “tidak,” kita dapat mengurus tugas kita dengan cekap. Pada penghujung hari, memenuhi setiap item pada senarai tugasan kita sendiri menjadikan kita berasa lebih baik berbanding dengan urusan yang belum selesai hanya kerana kita membantu orang lain bekerja untuk mereka.

Ianya OK untuk mengatakan tidak jika anda tidak merasa teruja dengan peluang-tidak kira betapa menariknya ia mungkin berbunyi kepada orang lain. Kebahagiaan adalah pilihan, tetapi ia terdiri daripada banyak pilihan kecil yang perlu kita buat berdasarkan apa yang sebenarnya kita inginkan.

Ianya OK untuk mengatakan tidak jika anda perlu mengorbankan keperluan anda untuk membantu orang lain-walaupun sebahagian daripada anda merasa sedikit bersalah mengenainya. Orang selalu akan mempunyai permintaan. Kadang-kadang kita akan dapat membantu; kadang-kadang kita tidak akan. Kita masih orang baik tanpa mengira.

Ianya OK untuk mengatakan tidak kerana anda tidak mempunyai masa-walaupun anda tidak tahu betul pada masa ini apabila anda akan lebih banyak lagi. Kita dibenarkan untuk mengatakan tidak tanpa membayangkan masa depan ya.

Ianya OK untuk mengatakan tidak tanpa alasan terperinci-walaupun jika anda merasa seperti anda perlu menawarkannya. “Ini tidak sesuai untuk saya sekarang” adalah alasan yang sempurna.

Inilah yang perlu kita lakukan sebelum menjawab Ya atau Tidak.

  1. Betul-betul mendengar.
  2. Tahu keutamaan kita.
  3. Jadilah cepat dan tegas.
  4. Beritahu mereka tidak dengan cara yang sopan.

Don’t say MAYBE if you want to say NO

Paulo Coelho

Jadi jika anda mahu mengatakan tidak dengan lebih baik, HANYA KATA TIDAK. Berlatihlah cara yang sopan tetapi tegas untuk melakukannya tanpa sebarang penjelasan / penyelesaian, seperti:

“Saya tidak boleh kali ini.”

“Maaf – tidak hari ini.”

“Itu tidak akan berfungsi buat saya sekarang – tetapi saya akan kembali kepada anda sekiranya ada perubahan.”

“Saya benar-benar menghargai anda memikirkan saya, tetapi saya terlalu banyak di pinggan saya sekarang.”

Walau bagaimanapun, ini tidak bermakna kita mengatakan “tidak” setiap kali seseorang meminta bantuan.

Meminta pertolongan dari seseorang tidak selalu mudah, jadi cukup sopan mendengar seseorang yang meminta bantuan anda. Selain daripada memerlukan bantuan, ini juga merupakan petunjuk yang baik bahawa orang lain mempercayai anda.

Menganalisis kerja yang mereka mahu anda lakukan. Jika anda berfikir bahawa anda boleh menguruskan untuk melakukan permintaan tanpa menjejaskan tugas anda sendiri, maka lakukannya.

Anda mungkin juga ingin menawarkan cadangan untuk mengerjakan tugas di tangan atau setuju untuk membagikan sebahagian dari beban kerja dan bukannya melakukan segala-galanya sendiri.

Walau bagaimanapun, jika anda tidak boleh melakukan, katakan dengan sopan. Kita semua tahu betapa buruknya perasaan ditolak, jadi kita mesti belajar untuk mengatakan tidak tanpa membuat orang berasa kecewa atau terluka. Yang penting adalah untuk membuat mereka merasa bahawa anda tidak menolaknya sebagai orang; anda hanya menolak tugas itu.

Satu lagi langkah penting adalah tegas dengan penolakan anda. Anda tidak mahu mengatakan tidak kepada seseorang dan kemudian mengambil kembali selepas beberapa waktu, melainkan anda tidak mahu orang menganggap anda dengan serius.

Seseorang yang mahukan kebaikan yang dihadapi biasanya memaksa dan akan mempunyai banyak percubaan untuk meyakinkan pihak yang lain untuk bersetuju.

Bahagian ini boleh mencabar, tetapi dengan melekat pada jawapan anda dan menjadi tegas, anda akan membuat orang lain memahami bahawa “Tidak” anda benar-benar bermaksud “Tidak.”

Anda tidak perlu membuat penjelasan yang “boleh diterima” untuk itu.

Mempunyai masa yang cukup untuk melakukan kebaikan untuk seseorang adalah alasan yang cukup untuk menolak melakukannya. Dan jika tegas, namun simpatik, pihak lain akan memahami.

Ini juga memberi mereka gambaran bahawa anda tahu keutamaan anda dan kerja tambahan boleh menjadi gangguan.

Jika anda menunjukkan kepada orang bahawa anda memberi tumpuan kepada pelan permainan anda, anda akan mendapat penghormatan dan mereka akan mula memikirkan dua kali setiap kali mereka ingin meminta bantuan anda. Sebagai balasan, anda tidak akan berasa cenderung untuk menggembirakan orang dan membantu mereka setiap kali mereka meminta anda.

Penolakan adalah perasaan yang sangat menyakitkan, tetapi mengatakan “tidak” adalah cara paling mudah untuk melakukannya. Kita perlu belajar untuk mengatakan tidak kerana selalu ada masa ketika menolak orang lain tidak dapat dielakkan dan mengatakan “tidak” adalah pilihan paling praktikal.

Walau bagaimanapun, jika kita jelas dengan niat kita, kita dengan selesa boleh melakukannya tanpa perlu risau tentang mencederakan perasaan orang lain atau meninggalkan kesan buruk. Ia mungkin terdengar bertentangan, tetapi jika kita belajar untuk mengatakan tidak, ini boleh menjadi lompatan kecil yang kita perlu untuk benar-benar mencapai kebahagiaan dalam kehidupan kita.

About Mohd Fadli

Seorang penulis yang berminat dengan bidang kesihatan, pemakanan, budaya, dan gaya hidup. Serta ingin menyebarkan kesedaran mengenai kesihatan mental dan bagaimana menanganinya. Selain bekerja, Saya menghabiskan masa membaca buku, menonton anime (yupp anime guys), mendengar muzik, dan kadang-kadang hanya berfikir akan masa depan.

Leave a Reply